Gaya manajemen saya adalah “ikuti saya” dan “lakukan dengan cara saya”

Gaya manajemen saya adalah “ikuti saya” dan “lakukan dengan cara saya”

Bahkan, jika “tentara” kita adalah sekelompok kecil sukarelawan atau dapur yang penuh dengan anak-anak, kita dapat belajar dari gaya kepemimpinan Debora dengan mengesampingkan agenda pribadi, mendengarkan arahan Tuhan yang jelas, dan membiarkan orang lain tahu siapa yang sesungguhnya mengendalikan

Hakim Debora tidak melepaskan penjahat dengan ejekan sarkasme dan mengusir dengan tangannya. Sebaliknya, Debora di Alkitab adalah seorang nabi wanita yang terkenal, hakim yang terhormat, dan teladan most readily useful bagi setiap wanita yang dipanggil untuk memimpin orang lain.

Tiga ribu tahun yang lalu, Debora duduk di bawah pohon kurma tempat “orang Israel datang kepadanya untuk menghakimi mereka” (Hakim-Hakim 4:5). Sesuatu harus dilakukan, dan Debora adalah wanita untuk pekerjaan itu.

Ketika dia memerintahkan Barak, sekretaris pertahanannya, untuk mengumpulkan tentara, Debora menjelaskan siapa yang memerintah sebagai panglima tertinggi: “Tuhan, Allah Israel, yang memerintahkanmu” (Hakim-Hakim 4:6). Tidak seperti Izebel yang memerintah, yang tidak meminta nasihat siapa pun, Debora yang bijaksana mematuhi Tuhan dan meminta dengan tegas agar kehendak-Nya -- bukan kehendaknya sendiri -- yang harus dilakukan.

Tidak diragukan lagi perselisihan terbesar mereka berkisar pada penindas mereka, orang Kanaan

Dengan berani dan juga bijak, Debora berjanji untuk menarik Sisera, komandan musuh, ke tepi sungai dan menyerahkannya ke tangan Barak yang sedang menunggu.Read more